Tentang Penulis: Imam Ad-Dardir

Makna nama beliau

Nama panjang beliau adalah Ahmad bin Muhammad bin Ahmad bin Abi Hamid Al ‘Adawiy Al- Maliki Al-Azhari Al Khalwati Ad-Dardir.

Nama beliau adalah Ahmad, ayahnya bernama Muhammad, kakeknya bernama Ahmad, dan ayah dari kakeknya adalah Abu Hamid.

Nama Al ‘Adawiy berasal dari Bani ‘Adi yaitu suku dari Shahabat Nabi Sayidina Umar bin Khattab radhiallahu anhu. Jadi beliau berasal dari suku Quraisy. Beliau adalah keturunan Sayidina Umar bin Khatab radhiallahu anhu. Beliau lahir dan besar di kota Asyut, Mesir bagian selatan, sama dengan tempat asal Imam As-Suyuti yang sudah kita kenal.

Al Maliki, menunjukkan bahwa beliau adalah mengikuti Mazhab Fikih dari Imam Malik bin Anas, yang dikenal dengan Mazhab Maliki. Di kemudian hari beliau menjadi seorang Syeikh (Ulama besar) dari Mazhab Maliki.

Al Azhari, menunjukkan beliau telah menuntut ilmu agama di Universitas Al Azhar. Universitas Al Azhar dikenal mengikuti Aqidah Ahlussunnah wal Jamaah yang disusun oleh Imam Abul Hasan Al Asy’ari dan Imam Mansur Al Maturidi.

Al Khalwati, adalah nama Tariqat yang diikuti oleh beliau. Di kemudian hari beliau menjadi Syeikh dari Tariqat Al Khalwati.

Ad-Dardir, nama seorang ketua suatu Kabilah yang menjadi legenda dan dikenal di daerahnya. Ketika itu kakeknya lahir. Maka ayah dari kakeknya memberikan nama kakeknya dengan nama Ad-Dardir dengan berharap agar anaknya nanti menjadi orang besar seperti Ad-Dardir.  Beliau juga dijuluki Abul Barakat, yang mempunyai banyak barokah. Begitulah Ulama Ahlussunnah wal Jamaah yang dengan mudah kita kenal dari namanya yang menunjukkan Aqidah, Mazhab Fikih dan bahkan Tariqat yang dipegangnya.
Beliau lahir pada tahun 1127 H di Asyut, Mesir Selatan. Belai wafat tahun 1201 H dan dimakamkan di Kairo dekat dengan Universtas Al Azhar.

Guru-guru dan ilmu beliau

Beliau hafal Quran dari kecil, dan sangat suka dengan ilmu. Kemudian belajar dan kuliah di Universitas Al Azhar. Beliau belajar Hadits dari Syeikh Muhammad Ad-Dafri dan Syeikh Syamsuddin Al Hafni yang juga menjadi guru Tariqat beliau, Tariqat Al Khalwati. 

Beliau belajar ilmu Fikih dari Syeikh ‘Ali Sa’idi seorang Mufti, Ulama besar Mazhab Maliki. yang menjadi Syeikh dari Mazhab Maliki. Setelah Syeikh Ali Saidi wafat, beliau menggantikannya sebagai Mufti dari Mazhab Maliki.

Beliau banyak menulis Kitab dari berbagai ilmu: Fikih Mazhab Maliki, Ilmu Al Quran, ilmu Aqidah yaitu matan Kharidah Bahiyyah dan syarahnya. Matan Kharidatul Bahiyyah juga disyarahkan oleh Ulama besar Imam As-Showi. Beliau juga menulis Kitab tentang ilmu Tasawuf dan akhlaq, tentang Maulid Nabi dan keutamaan shalawat kepada Nabi, tentang Asmaul Husna, tentang Dzikir dan sholawat dan sebagainya. Hal penting yang ingin disampaikan disini bahwa beliau adalah Ulama besar yang sangat alim yang mempunyai ilmu yang lengkap.

Apa itu Matan?

Matan (jamak: Mutun) adalah text yang ringkas yang berisi suatu ilmu tertentu yang ditulis oleh seorang guru agar mudah dipelajari dan dihafal oleh orang yang mempelajarinya. Matan dapat dibuat menjadi syair atau sajak (manzhumah) agar terasa indah didengar. Ini adalah budaya dari bangsa Arab sejak dahulu. Budaya ini telah dijadikan alat atau media untuk membantu proses belajar dan mengajar suatu ilmu. Ada sebuah pepatah dalam bahasa Arab: Mutun Miftah al Fuhum yang artinya Matan adalah kunci pembuka pemahaman (suatu ilmu).
Berbagai ilmu dalam Islam disampaikan melalui matan yang berbentuk sajak yang indah. Beberapa contoh matan: ilmu bahasa Arab (Nahu-Sharaf, Matan Jurumiyah), ilmu Tajwid (Matan Al Jazariah), Ilmu Fikih (Matan Safinatun Najah) dan sebagainya.
Matan Kharidatul Bahiyyah adalah Ilmu Aqidah Ahlussunnah wal Jamaah Asy’ariyah.

Isi Kharidatul Bahiyyah

Kharidatul Bahiyyah berisi 71 baris matan. Setelah Muqoddimah berisi:

  • Ilahiyah (Ketuhanan)
  • Nubuat (Kenabian)
  • Sami’yat (Ilmu yang kita dapat dari mendengar tentang beritanya/ilmunya)
  • Tasawuf, sebagai pelaksanaan Aqidah yang kita yakini.

0 Kommentare

Schreibe einen Kommentar

Deine E-Mail-Adresse wird nicht veröffentlicht. Erforderliche Felder sind mit * markiert.

de_DEGerman